Blognya Triunt

Kerabat KOTAK Solo

Catatan di Awal Tahun 2009 (I always hope)

wonogiri
Jam nunjukin pukul 21.30, saya baru pulang dari rumah temen, kita pulang buat ngelapin motor setelah tadi sore dipake hujan-hujanan Solo-Wonogiri, oke jam 22.00 kita mulai cabut keliling kota, hmm, yah beli bensin dulu, woi polisi dimana-mana cuy, wah buat kearah brumbung aja kita musti muter dulu dari arah Pokoh, lewat SMAN 1 Wonogiri, Gereja Katolik ST. Yohanes Rasul, dari saya alun-alun udah keliatan rame banget, eh di gereja St Yohanes Rasul ada band2an cuy, rame juga, trus lewat Venus Cell, Yasuka Motor mesti ke kiri, dan akhirnya baru bisa lolos ke utara setelah lewat depan Luwes, wuih di parkir pasar rame banget juga, penuh tuh jalan, trus langsung deh ngacir ke pom, jalur-jalur pada ditutup, depan vembi agency tuh arah ke timur, bang jo ponten ke timur, dan dari arah ponten dibikin satu arah ke utara, habis beli bensin jam udah merangkak di 22.30an, kita coba cek event di Plasa Bedol Desa
biarpun keadaannya nggak benderang disana jam segitu udah ada kembang api, lumayan gedhe juga, ya karena suasana terlalu gelap kita cabut lagi ke alun-alun, kita sempet harus berputar setelah beberapa ruas jalan ditutup hingga mesti masuk gang-gang di daerah salak buat masuk ke alun-alun, disana udah rame banget, dan setelah berputar-putar akhirnya dapet tempat parkir yang pas, jam udah nunjukin 23.20, alun-alun padat merayap, saya ambil posisi di pot pohon bagian tenggara lapangan alun-alun, jam jam 23.30 alun-alun mulai riuh oleh gaharnya bising motor yang adu kenceng suara, yah lumayan buat ramein suasana, kadang bunga api muncul buat melepas kebosanan, dan tepat di jam 00.00 waktu TVOne yang udah saya set di hape bunga api beterbaran di langit, dari yang mini hingga bunga api yang wonderfull, yang bunyi dhuar hingga yang cuiiit-cuiit, bunga api dari hotspt lain juga nggak mau kalah, seperti yang di depan pasar cukup terlihat jelas dari alun-alun, juga loncatan bunga api yang dari Stadion Pringgondani juga cukup jelas terlihat, nggak jauh dari alun-alun, di Gereja St. Johannes Rasul juga terlihat bunga api, semuanya warna-warni di langit, dan dari sekitar ratusan ledakan bunga api, yang terbesar meluncur dari belakang lokasiku berdiri, ya bunga api yang kayak di luar negeri, sukses meledak diatasku, membuatku cuman melirik dikit takut kelilipan, kirim pesan-pesan tahun baru, sambil dalam hati berdoa, ya berdoa. Setelah puas di alun-alun kita sempet putar-putar sebentar ke Sukorejo, buat cari makan dan akhirnya eli bakso di depan RSU sambil lesehan, dan jam 2 pagi kita pulang dan nonton The DaVinci Code, hingga ketiduran.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: